Mulai Bekerja, PM Anwar Ibrahim Janjikan Pemerintah yang Inklusif

Sedang Trending 1 minggu yang lalu 25

Dalam foto yang disediakan Kantor Perdana Menteri, Anwar Ibrahim, depan, tiba di kantor perdana menteri di Putrajaya, Malaysia pada hari pertamanya Jumat, 25 November 2022.

Foto: Prime Minister office via AP

Anwar dilantik sebagai perdana menteri Malaysia ke-10 pada Kamis.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Anwar Ibrahim telah mulai bekerja sebagai perdana menteri Malaysia, Jumat (25/11/2022). Ia berjanji untuk memimpin pemerintahan yang mencakup seluruh orang di negara Asia Tenggara yang multietnis dan multiagama tersebut.

Anwar masuk pada pukul 09.00 waktu setempat di kantor perdana menteri di bunda kota administratif negara itu, Putrajaya pada Jumat. Ia telah dilantik sehari sebelumnya oleh Raja Malaysia.

Dalam konferensi pers pertamanya pada Kamis malam, politisi veteran berusia 75 tahun itu menyatakan telah merancang rencana pemerintahannya. Dia mengatakan dia tak akan mengambil gaji dan akan menjamin dan melindungi hak-hak seluruh penduduk Malaysia, terutama yang terpinggirkan dan miskin, tanpa memandang ras atau agama.

Ia juga menekankan pentingnya reformasi. “Kami tak akan pernah berkompromi dengan pemerintahan yang baik, gerakan antikorupsi, independensi peradilan, dan kesejahteraan rakyat biasa Malaysia,” katanya dilansir Aljazirah, Jumat (25/11/2022).

Anwar dilantik sebagai perdana menteri Malaysia ke-10 pada Kamis. Anwar menebus penantiannya selama 24 tahun untuk memimpin Negeri Jiran.

Upacara pengambilan sumpah jabatan berlangsung di Istana Nasional, Kuala Lumpur, Kamis sore. Raja Malaysia Sultan Abdullah Ahmad Shah memimpin prosesi tersebut. Anwar Ibrahim hadir mengenakan baju budaya Melayu berwarna hitam dengan kain berwarna emas membalut bagian perut hingga lututnya.

Anwar Ibrahim diberhentikan secara tak hormat dari jabatannya sebagai wakil perdana menteri Malaysia pada 1998. Kala itu dia dituduh terlibat kasus sodomi dan penyalahgunaan kekuasaan. Tuduhan kasus itu membikin Anwar menerima vonis hukuman 15 tahun penjara. Pada September 2004, mantan perdana menteri Malaysia Abdullah Badawi membebaskannya.

Pada 2015 Anwar kembali mendekam di penjara akibat kasus sodomi. Dia diberi pengampunan oleh Kerajaan Malaysia dan dibebaskan pada Mei 2018. Meski sudah jatuh bangun, Anwar tak pernah meninggalkan bumi perpolitikan Malaysia.

sumber : Reuters

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Saksikan Video Mulai Bekerja, PM Anwar Ibrahim Janjikan Pemerintah yang Inklusif Selengkapnya di bawah ini:
Please Subscribe our channel