Berita Terkini Nasional Dan Internasional 2020
Home jadwal bola Skor bola Zodiakmu Hari Ini dairi  

Misteri Medan Magnet Bumi Melemah, Kutub Utara-Selatan Berbalik? | Berita Tempo Hari Ini

Oleh : Admin | on Selasa, 26 Mei 2020 09:28 WIB

Misteri Medan Magnet Bumi Melemah, Kutub Utara-Selatan Berbalik? | Berita Tempo Hari Ini

Diagram medan magnet Bumi. Kredit: Vector Stock

SUMUTkota.com, Jakarta - Para ilmuwan di European Space Agency (ESA) mengamati medan magnet bumi secara bertahap melemah antara Afrika dan Amerika Selatan, yang menyebabkan gangguan teknis pada beberapa satelit yang mengorbit planet ini. Namun, mereka menambahkan bahwa intensitas penurunan saat ini berada dalam tingkat fluktuasi normal.

Kutub Magnetik Utara Bumi juga telah bergeser dalam beberapa tahun terakhir dari Kanada menuju Siberia di Rusia. Kutub akan terus bergerak menuju Rusia tetapi pada waktunya akan mulai melambat, kata para ilmuwan. Dengan kecepatan tertinggi, pergeseran ini telah menghasilkan sejauh 50-60 km setahun.

Sementara dalam 200 tahun terakhir medan elektromagnetik di sekitar Bumi telah kehilangan sekitar sembilan persen kekuatannya. Antara 1970 dan 2020, medan magnet Bumi telah sangat melemah di wilayah yang membentang dari Afrika ke Amerika Selatan, yang dikenal sebagai 'Anomali Atlantik Selatan'. Daerah ini telah tumbuh dan bergerak ke arah barat dengan kecepatan sekitar 20 km per tahun.

"Anomali Atlantik Selatan telah muncul selama dekade terakhir dan dalam beberapa tahun terakhir berkembang dengan penuh semangat," ujar Jürgen Matzka, dari Pusat Penelitian Jerman untuk Geosains, dalam sebuah pernyataan, sebagaimana dikutip Times Now News, 25 Mei 2020

Medan magnet bumi, atau medan geomagnetik, adalah medan magnet yang memanjang dari bagian dalam Bumi ke luar angkasa yang memberikan gaya pada partikel bermuatan yang berasal dari Matahari. Ia terbentang berbentuk seperti komet dengan ekor magnet yang membentang jutaan mil di belakang Bumi, berlawanan dengan Matahari.

Medan magnet Bumi terkait dengan inti luar logam dan cair dari planet ini, sekitar 3.000 km di bawah kaki kita. Ini menciptakan arus listrik yang menghasilkan dan mengubah medan elektromagnetik kita. Inti luar planet ini seperti dinamo raksasa. Rotasi Bumi menciptakan gerakan di dalam inti luar cair yang memunculkan medan geomagnetik.

Kompas berfungsi karena medan magnet Bumi. Cahaya Utara di Daerah Kutub juga disebabkan oleh medan magnet Bumi - partikel energi yang dipancarkan oleh Matahari disalurkan oleh medan magnet Bumi ke arah kutub, tempat mereka berinteraksi dengan atmosfer untuk menciptakan aurora borealis.

Medan magnet Bumi melindungi kehidupan Bumi dari radiasi kosmik berbahaya dan partikel bermuatan yang dipancarkan dari Matahari. Burung, kura-kura, dan makhluk lain juga menggunakan medan magnet Bumi untuk bernavigasi. Akibatnya, sistem navigasi dan fungsi pemetaan di telepon pintar dapat terpengaruh.

Antara Afrika dan Amerika Selatan, melemahnya medan magnet Bumi menyebabkan masalah bagi satelit dan pesawat ruang angkasa.

Sistem telekomunikasi dan satelit juga bergantung pada bidang geomagnetik. Karena itu, komputer, ponsel, dan perangkat lain juga dapat menghadapi kesulitan. Selatan di kompas dapat mengarah ke Kanada dan Utara ke Antartika.

Misi Konstelasi Swarm Badan Antariksa Eropa, yang mengidentifikasi dan mengukur sinyal magnetik berbeda yang membentuk medan magnet Bumi, sedang mempelajari perkembangan Anomali Atlantik Selatan. Tantangan yang ada di depan adalah mempelajari alasan di balik perubahan itu.

Sebuah tim dari Universitas Leeds mengatakan bahwa penyimpangan Kutub Utara dijelaskan oleh persaingan dua "gumpalan" magnetik di tepi inti luar Bumi. Perubahan aliran bahan cair di interior bumi telah mengubah kekuatan fluks magnet negatif.

"Perubahan dalam pola aliran ini telah melemahkan tambalan di bawah Kanada dan sedikit saja meningkatkan kekuatan tambalan di bawah Siberia ... Inilah sebabnya mengapa Kutub Utara meninggalkan posisi bersejarahnya di atas Kutub Utara Kanada dan melintasi Garis Tanggal Internasional. Rusia Utara memenangkan 'tarik ulur perang'," kata Dr Phil Livermore kepada BBC News.

Alasan lain yang mungkin, sesuai dengan ESA, bisa jadi karena medan magnet Bumi membalik, yaitu Kutub Utara dan Selatan mungkin berubah. Pembalikan geomagnetik semacam itu terjadi kira-kira setiap 250.000 tahun dan mengingat yang terakhir terjadi 780.000 tahun yang lalu, itu sudah lama ditunggu.

Namun, sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Proceeding of National Academy of Sciences pada 2018 menemukan bahwa meskipun medan melemah, "medan magnet bumi mungkin tidak terbalik".

Mengingat bahwa pembalikan medan magnet membutuhkan waktu puluhan ribu tahun, penyebab pasti untuk melemahnya medan geomagnetik untuk saat ini adalah  misteri Bumi yang belum dipastikan.

TIMES NOW NEWS | BBC



Misteri Medan Magnet Bumi Melemah, Kutub Utara-Selatan Berbalik? | Bang Naga | on Selasa, 26 Mei 2020 09:28 WIB | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: Misteri Medan Magnet Bumi Melemah, Kutub Utara-Selatan Berbalik?
Description: Antara 1970 dan 2020, medan magnet Bumi telah sangat melemah di wilayah yang membentang dari Afrika ke Amerika Selatan.
Alamat: https://news.sumutkota.com/tempo/read/1346318/misteri-medan-magnet-bumi-melemah-kutub-utara-selatan-berbalik.html
Artikel Terkait

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

» TransJakarta Tabrakan dengan Angkot, Penumpang Dievakuasi
» Surabaya Masih Dicap Zona Merah, Pemkot Ngotot Sudah Hijau
» Karier UFC McGregor di 2020 Sudah Berakhir
» Setelah 300 Tahun, Pulau Kuno di AS Boleh Didatangi Turis
» Pemerintah Gandeng Agen Energi Internasional Kembangkan EBT
» Inggris Mulai Wajibkan Penggunaan Masker di Bioskop
» Fakta Baja yang Disebut-sebut di Video Corona Anji-Hadi

Karir


Lirik


Nasional

» Gempa Bumi Hari Ini

menu


Tempo LIPUTAN DAIRI QUICK COUNT PILPRES Zodiak
© 2017 - 2020 news.sumutkota.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved

DMCA.com Protection Status


Page loads : seconds